Aripiprazole Terkait dengan Kecanduan Judi: Peringatan dari Para Ahli

Efek samping Aripiprazole membuat Anda lebih toleran terhadap perjudian kompulsif

Efek samping Aripiprazole membuat Anda lebih toleran terhadap perjudian kompulsifMenurut seorang spesialis, pasien yang diberi obat antipsikotik aripiprazole, yang sering direkomendasikan untuk mengobati skizofrenia, gangguan bipolar, depresi, dan psikosis, harus diberi tahu tentang kemungkinan mengembangkan kecanduan judi. Klinik Perjudian Masalah Nasional telah memperhatikan peningkatan jumlah pasien yang mulai menggunakan aripiprazole dan kemudian menjadi kecanduan judi. Beberapa dari orang-orang ini telah menderita kerugian finansial yang signifikan dan putusnya hubungan.

Seorang psikiater terkemuka, Prof Henrietta Bowden-Jones, yang mengawasi klinik tersebut, telah mengeluarkan peringatan bahwa peningkatan kesadaran diperlukan karena banyak dokter yang meresepkan obat gagal memperingatkan pasien dan tim kesehatan mental tidak memantau secara efektif jika orang menjadi kecanduan.

Banyak Pasien Tidak Menyadari Hubungan Antara Aripiprazole dan Perjudian Kompulsif

Audit Klinik Perjudian Masalah Nasional terhadap pasiennya untuk tahun 2022 mengungkapkan bahwa 30 dari 359, atau kira-kira 9%, menggunakan obat tersebut. Menurut Bowden-Jones, kebanyakan orang tidak menyadari hubungan antara aripiprazole dan perjudian kompulsif. Meskipun perjudian patologis diklasifikasikan sebagai efek samping oleh National Institute for Health and Care Excellence, dokter tidak diberi tahu tentang hal itu saat meresepkan obat. Faktanya, meski sering membantu pemantauan pasien di bangsal psikiatri, staf kesehatan mental tidak secara khusus mencari indikator peringatan masalah perjudian.

Aripiprazole juga efektif dalam mengobati PTSD pada veteran militer. Namun, mereka sudah 11 kali lebih mungkin menderita kecanduan judi di Inggris tanpa menggunakan Aripiprazole.

Kasus Lee Jordan

Setelah mengonsumsi aripiprazole pada tahun 2021 untuk mengobati gejala psikotik, seperti mendengar suara-suara, yang muncul selama periode stres di tempat kerja, Lee Jordan mengembangkan kecanduan judi. Sementara dia kadang-kadang mempertaruhkan uang dalam jumlah kecil untuk hiburan di masa lalu, kebiasaan santainya segera mulai mendominasi hidupnya.

Dia berkata bahwa dia telah kehilangan £ 10.000 untuk bisnis perjudian dan tidak dapat mengembalikan uangnya. Namun, konsekuensi bencana sangat besar karena dia hampir kehilangan hubungan, keluarga, dan teman-temannya, dan itu benar-benar menghancurkan hidupnya. Setelah Jordan berhenti mengonsumsi aripiprazole pada tahun 2022, dia merasa siap untuk berhenti berjudi dalam beberapa minggu. Dia mengatakan awalnya sulit karena endorfin dikaitkan dengan kesuksesan di otaknya. Setelah itu, ada keinginan, tapi dia bisa memasang Gamban (perangkat lunak pemblokir perjudian) di perangkatnya. Dia menjelaskan bahwa meskipun mengidam sekarang, mudah baginya untuk mencapai tujuan itu karena tekanan tambahan dari aripiprazole telah hilang.

Diperlukan Peningkatan Kesadaran dan Pemantauan

Menurut Bowden-Jones, dokter harus menyadari bahwa rasa malu dan stigma sering menghalangi orang untuk mengungkapkan tanda-tanda bahaya judi dan mengawasi apakah aripiprazole menyebabkan perilaku kompulsif lainnya, seperti pesta minuman keras, penggunaan narkoba, seks, atau belanja.

Paul Kanolik, seorang pengacara di Ellis Jones yang berspesialisasi dalam masalah perjudian, mengatakan jumlah individu dengan masalah kejiwaan yang menumpuk ribuan pound dalam hutang judi cukup mengejutkan. Dia mengklaim mengingat aksesibilitas perjudian online, peraturan saat ini pasti perlu direvisi untuk mencegah kecanduan judi.

Di sisi lain, Badan Pengawas Obat dan Produk Kesehatan mengklaim bahwa perjudian patologis dan gangguan kontrol impuls lainnya dimasukkan sebagai efek samping dalam selebaran informasi pasien.

Author: Bryan Powell